‘Simulacra’, Realitas Para Perupa Gresik

foto
Karya perupa Gresik di House of Sampoerna. Foto: Istimewa.

Proses penciptaan karya melalui sudut pandang yang tidak lazim serta diluar kebiasaan menjadi ciri khas tersendiri dari para seniman dalam mengekspresikan realitas visual dan pikiran ke dalam sebuah karya.

Inilah yang mendasari empat seniman Gresik yang tergabung dalam GASRUG (Gerakan Seni Rupa Gresik) untuk bersepakat membuat pameran.

Merepresentasikan perbedaan jiwa atau soul dalam karya pameran bersama sebagai 4soul yaitu Aly Wafa, Subeki, Aam, dan Aris Daboel.

Dengan mengangkat tema “Simulacra”, 4Soul mencoba membuat karya sesuai tema dan persepsi masing-masing perupa dalam menangkap gejala sosial dan budaya terutama di Gresik yang dipamerkan di Galeri Paviliun House of Sampoerna pada tanggal 21 Desember 2018 – 12 Januari 2019.

“Simulacra” sendiri adalah terminologi yang dibuat oleh Jean Baudrillard, seorang sosiolog politik Prancis ketika menggambarkan realitas semu.

Bagi Jean Baudrillard, “Simulacra” diartikan sebagai sebuah dunia yang tercipta dari pencampuran nilai, fakta, tanda, citra dan kode. Tidak lagi mengacu pada realitas sesungguhnya seperti yang tampak pada kondisi saat ini.

Merespon fenomena ini, 4Soul menyajikan 30 karya dengan bergam kekuatan cerita dan teknik pembuatannya.

Pada karya Aam dengan judul “Colony” menggambarkan kelompok sosial dari masyarakat kota Gresik yang terdiri dari berbagai macam status dan profesi.

Berbeda dengan Aam yang lebih mengekspose karya-karya dengan tema kekinian, Subeki lebih memilih menghadirkan karya berkaitan dengan nilai-nilai budaya seperti pada karya berjudul “Panji Budaya” dan “Menari Bersama Barongan”.

Dalam pameran “Simulacra” ini, 4 Soul menghasilkan karya dalam batas tema yang telah disepakati meski metode visualisasi karya yang digunakan berbeda beda.

Ali Wafa mengunakan teknik kerok, Subeki bermain visual dengan gaya abstrak ekpresionis, sedangkan Aam menggunakan gaya naive dengan figur karakter dan sentuhan objek mata yang mendominasi.

Serta Aris Daboel yang sangat leluasa dalam berekperimen, tidak hanya menghasilkan karya kanvas tapi juga karya 3 dimensi dan instalasi.

Keunikan karya dari masing-masing anggota 4Soul inilah yang diharapkan menjadi inspirasi terutama pada generasi muda untuk berani keluar dari zona nyaman dan menghasilkan karya terbaik, selain menunjukkan potensi perupa dari Gresik.

Karya tiap seniman boleh berbeda-beda, namun harus sejalan dalam spirit untuk mendorong seni rupa di Gresik khususnya dan Jawa Timur umumnya menjadi lebih baik dalam segi kualitas maupun kuantitasnya.

“Tentu saja banyak seniman lain yang terlibat untuk mewujudkan mimpi memajukan seni rupa Gresik dan Jawa Timur,” tutur Dwiki, kurator pameran.

Berbagai kegiatan terus dikontruksi dalam kerangka berfikir para seniman, seperti kegiatan yang dilakukan oleh 4 seniman ini dapat menjadi cuplikan bagaimana semangat ini bisa terus digelorakan, imbuhnya. (ita)

Add Comment